Dikerjain Gunung Batu, Jonggol



Sore Kawan,
Hari cerah itu di grup dolanan ada notif yang berisi list. Tahu-tahu udah ada list aja, kaget akutuh.
Iya, ini list nanjak Gunung Batu, Jonggol-Bogor Barat.
Biasanya tahu nama Jonggol aja dari tempat syuting film nah ternyata disana ada Gunung Batu juga? Uedan, kuper banget gue.

Singkat cerita karena pengangguran banget ditanggal itu, ngedaftarlah gue. Untuk keberangkatan sendiri kebagi menjadi dua. Satu dari Bekasi Timur satu lagi dari Depok punya cerita.
Karena gue termasuk alien Bekasi, jelas gue berangkat dari Depok Bekasi. Apalagi gue kejatahan ngendarain UFO yang akan mengantarkan aliansi Bekasi ke Gunung Batu.
Berangkat jam 11.00 wib sampai jam 13.00 wib, gak percuma gue naik UFO perjalanannya lancar ditambah orang-orang kayaknya masih lomba lari dari kenyataan atau lomba melupakan mantan sehubungan dengan 17an anti mainstream.


Begitu sampe, karena aliansi Depok belom sampe kita memutuskan untuk leha-leha di warung doyong terdekat. Sembari bersantap mie dengan khidmat karena itu adalah menu termurah ditambah debu jalanan dari kendaraan yang berlalu lalang, rasanya mie-nya makin maknyus.



Begitu aliansi Depok dan kita sudah bersatu teguh bercerai balikan, kita sudah seutuhnya menjadi grup Mamen Adventure.
Istirahat sejenak (lagi) lalu kami mulai melanjutkan perjalanan mendaki gunung melewati lembah sungai mengalir indah bersama teman bertualang.

Gunung yang akan didaki

Ada 2 jalur pendakian, yang pertama fast track itu berarti bener-bener ngedaki, angkat semua badan dengan pijakan batu nah yang kedua lambat track jalur landai beberapa curam dengan batu dan pasir sebagai penghiasnya. Mamam tuh gue pake sepatu running jadi kerjaan gue kepleset mele.
Dengan perjuangan dan peluh keringat akhirnya kami tiba di badan gunung, mencari tanah tak berbatu untuk mendirikan tenda asmara berteduh dari dinginnya sikapmu #halah.
Mendirikan tenda bukan perkara mudah karena disana terdapat kami yang saling melempar hujat sambil ketawa ditambah rebutan tenda menjadi drama komedi dimana gue adalah penonton yang teriak eaaa eaaa alhasil kita butuh 30 menitan untuk mendirikan 3 tenda dan flysheet.
Kelar ngediriin tenda dan beberes nesting (peralatan masak) kita pun bersiap memasak nasi dan bersantap malam.
Santap malam kali ini disponsori oleh iuran bersama ayam potong fiesta siap goreng dengan dressessnya sambal ulek kebanggaan bersama.


Yang menyenangkan dari menghabiskan malam bersama kawan seperjuangan beratapkan flysheet (karena bintangnya ketutupan flysheet) dikelilingi oleh tenda adalah bercanda bersama dan kadang saling bertukar cerita. Tanpa ceki-ceki handphone ataupun cuman gegulingan dikasur kita menghabiskan quality time, ah satu lagi kali ini seperti biasa kita menghabiskan dengan bermain werewolf, ini kayaknya emang permainan legend, tiap kali ngumpul sama manusia-manusia ini maennya enggak jauh-jauh dari beginian.
Niat hati bermain sampai lewat tengah malam, eh belom lewat kitanya udah lewat duluan, tidur beralaskan matras dan selimut. Tidur berjejer persin ikan asin hendak dijual.
Dibilang tidur begitu juga tahu-tahu jam 04an sudah terdengar adzan subuh dan membuat kami satu-satu harus merangkak keluar tenda, menyongsong dinginnya udara sembari menggenggam batu #elah.
Sekitar jam 05.15 kita semua akhirnya sudah bersiap, gue pun udah siap sama senter ditangan dan tekad juga niat untuk mendaki. Hal yang selalu gue takutin saat mendaki itu sebenernya cuman satu, gimana cara turunnya. Apalagi kalau tracknya begini amat...

Kayaknya gunung parang aku padamu dah ah..
jelas gue mendaki di urutan paling belakang, entah dari zaman kasepuhan Cirebon gue emang demen banget dibelakang. Nafas tersengal karena kurang olahraga dan merapalkan mantera bodo-amat-turunnya-begimana-yang-penting-gue-naek-dulu. Bisa dibilang gue terharu banget ketika ada undakan, temen-temen gue pada duduk dengan beberapa jarak sembari ngasih tanda senter. Cahaya sahabat banget deh. Mereka nungguin. Ehe! love you gaes..



Pas sampe atas, emang indahnya Tuhan tuh hakiki banget kawan. Tengok kanan kiri terbentang hijaunya Bogor yang syahdu dan ingin ku bernyanyi merdu dengan suara sumbang gue.
Yah pokoknya tiada kata-kata yang bisa melukiskan keindahan yang hanya bisa ditangkap oleh mata deh.

Asyik merenungi nasib dan jodoh akhirnya kita pun angkat kaki balik ke tenda, membayangkan roti bakar dengan selai meses yang lumer, gue pun membayangkan indomie goreng selera rakyat yang dari wanginya aja udah bikin perut gue kukuruyuk.
Turunnya gimana?
Gue maen perosotan, seperti yang gue bilang di awal jalanan disini punya struktur berbatu dan berpasir. Jadi gue yang phobia garis tegak lurus kebawah, yang punya tekanan mental saat melihat kebawah secara tegak lurus turunnya mau gak mau harus mengatakan gue bisa gue bisa.









Dan seperti biasa, entah kenapa gue selalu bisa mengandalkan mereka untuk urusan mendaki, kepercayaan gue seperti seratus persen. Bukan berarti gue enggak berusaha, sejauh ini kemajuan gue dari hal ini adalah gue udah bisa menghilangkan perasaan meloncat dari ketinggian dan udah enggak pusing lagi ngeliat pemandangan dari kejauhan (asal gak tegak lurus kebawah).
Kalau dulu gue ngeliat pemandangan dari kejauhan pusing cuy ditambah bawaannya pengen loncat ke bawah seakan ingin bunuh diri. Serem? gue juga serem kok.

Ketika sampai di tenda, kehebohan terjadi. Kayak Nagasaki yang dilempar Bom oleh USA, tenda kita diporak poranda sama Monyet. Ah, monyet gila emang! Kelalaian yang tidak kami sangka, karena tidak melihat tanda-tanda keberadaan monyet, tahu-tahu sudah mencuri barang-barang kami yang berserakan diluar. Atapiloh.
Enggak jadi makan roti bakar sama indomie dah gue.
Begitulah kami saling melempar keluh kesah atas perut yang kukuruyuk.
"dasar emang monyet!"
tidak lupa kami saling sumpah serapah sama tuh monyet, haha..
yang lebih buruk sih nestingnya bro! masih baroo.. haha..
nb : tawa yang ditulis adalah tawa beraroma kekesalan sembari nangis kejer.

Akhirnya kami beberes tenda lalu segera turun sambil ketawa haha sana hihi sini. Gue?
Seperti biasa maen perosotan dengan tidak lupa temen-temen yang laen nyemangatin. I Love You 3rebu dah.
Sampe bawah pun kami bersih-bersih sekiranya, karena meski ini disebut Gunung Batu dan emang bener-bener batu semua. Tanah yang kami pijak adalah tanah tandus dimana kebanyakan batu kapur ataupun bebatuan besar. Kali yang melintasi desa ini pun tergolong kering. Sepertinya kemarau berkepanjangan merenggut banyak hal dari tempat ini termasuk langka nya air bersih.

Rebahan sebentar pulang kemudian. Menghabiskan malam bersama tentu merunut banyak cerita, merangkai kenangan yang siap sedia dilemparkan kelak kita bersua kembali. Teman seperjalanan selalu menyenangkan, karena selain berbagi langkah kita berbagi segala mengenai cerita cita maupun keluhan yang keluar begitu saja. Terimakasih atas debu dan kesabarannya kawan!

27 comments:

  1. seumur2 aku blm prnh ndaki gunung yg beneran gini :p
    paling mentok cuma naik ke puncak sikunir dieng, yg rasanya ga bisa disebut gunung krn pendek hahahaha.. pgn sih mba, tp sprtinya hrs siapinfisik dulu lah. ga mau anggab enteng gunung, apalagi tua diri aja aku blm prnh naik2.

    eh tp oct ato nov nanti aku mau manjat tebing gumung parang sih huahahahaha.. staying di hotel gantung Skylodge yg ada di 500 meter atas tebing itu,tertinggi no 1 di dunia :D. kalo yg itu aku berani naiknya.. krn naik ke atas lwt pacak besi yg udh dipasang :D.gpp lah kalo yg begitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Fannyyyy, saya tunggu mba menaklukan tantangan ekstrim mendaki gunung yang tinggi, hahahahahahah

      Delete
  2. aku dibekasi timmur gak diajakin bareng hihihi. Seru banget ini perjalanan ke gubung batunya. UFOnya parkir di mana kemarin?
    Akubelum pernah naik gunung beneran kaya gini nih, seru juga nih kalo dicoba

    ReplyDelete
  3. Mamen Adventure seruuu bin pecaaahh banget nih traveling-nya!
    Teruskan pengalaman trip kalian, anak muda!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  4. Cuman mau bilang, KEREEEEENNN..

    Saya itu cemen banget, jalan kaki 10 meter aja capek, anehnya thawaf keliling mol ga capek, hahahhaah.

    So karenanya saya angkat 4 jempol sama kaki deh buat temen-temen yang keren mainnya ke dunia luar yang menantang gini.

    Kalau saya, baru bayanginnya, udahlah ngos-ngosan, takut ular, takut kalau mau pipis dan pup ga tau di mana, ya ampuuunnn rempong amat ya saya.

    Tapi sejujurnya saya juga pengen kayak gini sesekali hehehe

    ReplyDelete
  5. Seneng banget baca ceritanya, seakan2 lagi jalan2 di situ. Aku kepengen naik gunung dari dulu, tapi tau diri dari stamina sendiri hehe.. Yasudahlah gapapa :)

    ReplyDelete
  6. Duh bikin keingetan mendaki gunung deh. Kangeeeen. Dulu waktu kuliah hampir tiap bulan naik gunung. Kadang Karena kuliah lapangan, kadang emang niat aja bareng temen-temen. Seru deh ya. Btw, indah banget pemandangan dari atas Gunung Batu ini 😍

    ReplyDelete
  7. Aku belum pernah mendaki gunung lewati lembah nih hihihihi... Seru sepertinya ya, duh tapi pasti ku tak kuat napas ngosngosan kemudian bengek kambuh :D

    ReplyDelete
  8. Jadi kangen momen-momen kamping waktu hiking ke gunung. Udah lama banget sih sebelum nikah dulu main dadakan ke Ijen. Pengen deh pankapan ngajak si kecil hiking ke gunung. Seru kali ya, apalagi kalo ada monyet gitu dia suka banget hahaha.

    ReplyDelete
  9. Pemandangan dari atas gunung emang selalu keren yaa, apalagi pas sunrinse.
    Saya belum pernah naik gunung. Berkemah pun cuman waktu kls.1 SMA ikut kegiatan PMR lomba antar SMA, hihii...

    Etapi kalo kejadian dengan monyet sih pernah banget kacamataku dicuri waktu lagi berfoto di Bali, tau2 ada monyet yang tarik kacamataku dari belakang. Haha..

    ReplyDelete
  10. ihh di jonggol ada tempat menarik nih buat hunting foto, bagus viewnya mba, makasih udah share yaa

    ReplyDelete
  11. Ealah jadi pengen ikutan maki-maki Dasar Monyet wkwk ngeselin yah pastinya perut lapar liat tenda porak poranda duh kok aku juga ikutan kesel mba :D

    Btw belum pernah nih aku daki-daki gunung xixixi anaknya ga kuatan takut bengeknya kambuh malah repotin rang orang

    ReplyDelete
  12. Nesting dibawa ma monyet juga? Kira-kira nyasar di mana ya itu hehehehe

    ReplyDelete
  13. Wah pemandangannya indaaah.. Senengnyaa punya teman2 jalan yg keren begini..suatu hal yg patut disyukuri ya mba..

    ReplyDelete
  14. Ya ampun! Jadi kangen naik gunung deh! Kangen masa cape sampai suasana dinginnya. Aku sih kalau naik juga sering di belakang. Tapi ya hepi banget

    ReplyDelete
  15. iih! jadi pengen naik gunung, belum kesampaian mulu sampe udah berbuntut 2 :D

    Sorry... aku ketawa pas di cerita ada monyet *ups

    ReplyDelete
  16. Itu seriusan tendanya diobrak-abrik monyet? Kok bisa siiiih? hahaha
    Untung monyetnya gak dateng nyelinep pas lagi pada tidur yah.

    Kereeen, aku kayaknya gak sanggup kalo daki beneran, jalan nanjak aja udah ngos2an hahaha. *aku lemah*

    ReplyDelete
  17. Belum pernah camping diatas gunung atau mendaki sampai puncak, pernah ke gunung tapi cuma sampai setengahnya aja itu juga waktu masih kecil hehe.

    ReplyDelete
  18. jonggol kayanya ga terlalu jauh deh dari rumahku di Bekasi, kapan-kapan mau nyobain juga ah, kayanya seru bingit sih kalian

    ReplyDelete
  19. Walau dikerjai dengan track nya yang pasti sampai di atas jadi indah banget ya mbak. Aku udah lama enggak naik gunung, terakhir itu waktu sekolah mbak hehe.

    ReplyDelete
  20. Huahahahha UFO. Segitu jauhnya ya mba hahahahahaa. Ak blm pernah mendaki, aku ngga akan sanggup. Mendaki itu berat hahhahaa. Jd mba itu hebatttt. Semangat mendaki gunung lainnya ya mba.

    ReplyDelete
  21. Senangnya naik gunung ramean gini. Biarlah selalu di urutan belakang yang penting sampai di puncak. Eh trus bisa pulang kan ya, buktinya bisa update blog :D

    ReplyDelete
  22. Aku juga suka horor kalau ketemu monyet.
    Inget pernah mendadak di grebek monyet pas jalan-jalan ke salah satu wisata di Bali.

    Keren yaa...naik-naik ke Puncak Gunung...
    Tinggi...tinggi sekaliii...

    ReplyDelete
  23. Waaahhh ternyata banyak monyet ya di sana. Tapi masak monyet ambil nesting ya hihiii...
    Jadi kangen naik gunung lagi nih. Udah ratusan purnama berlalu sejak terakhir kali naik gunung :)) Teringat nikmatnya masak2 ketika berada di kaki gunung dan teman2 saling berebut untuk makan masakan kita. Uwggg nikmatnyaaa...

    ReplyDelete
  24. Serunya bisa naik-naik ke puncak gunung. Pengalaman yang pastinya luar biasa ya. Aku belum pernah ih, mau coba juga belum yakin kuat mesti hati pengeeeen banget

    ReplyDelete
  25. Dan aku hanya bisa memandang dan merenung, kapan ya aku bisa naik gunung. Kapan ya aku bisa mendaki. INgin sekali bisa mba suatu saat nanti

    ReplyDelete
  26. Wahaha aku langsung inget gimana diriku ngejerrr pas (sok) ikutan naik ke gunjng batur bareng genk sekantor.

    Pas naiknya ngos2an ampe hampur muntah. Diatas hepi banget ketemu sunrise yg masyaAllah super indahnya. Plus tempat poto yg aduhai banget.

    Giliran turun, lewat jalur lain, ngejerrrr,,, isinya pasir semua. Ak yg serem sama suara pasir plus rada pobia ketinggian, asli pengen nangis. Udah gt, ada beberapa trek yg tebing seukuran kaki,,, itu kepleset dikit, apakabar, yakan?

    Selama jalan turun, terus aja ngedumel, ga akan naik gunung lagi. Haha.

    Padahal kangen pengen foto diatas lagi (inget perjuangannya, skip deh)

    ReplyDelete