Azab Buat Orang Yang Maen Azab-azaban

Sumber
Sumber

Sebenernya ini hal yang udah trending lama, gue aja yang sok sibuk dan baru bisa ngeluarin isi otak gue.
Paham yang gue maksud?
Itu loh yang nentuin azab dari nama ataupun tahun lahir kalian.

Yang gue sendiri kalau diurutin jadinya
Koruptor ketindihan mangkok mie ayam
Ngerasa asik enggak sih bisa nentuin azab sendiri?

Setelah gue analisis dan menghasilkan asas praduga, bahwa hal ini terjadi akibat sinetron Indonesia yang azab-azaban,
contohnya Azab orang yang suka ngegas meninggalnya ketimpa gas
Atau Azab orang yang suka buang sampah sembarangan bakal kekubur di TPU
gue ngeri banget kalau ada orang yang suka kentutin temennya, itu azabnya kira-kira bagaimana ya, kalau gue sendiri nafsirnya azabnya adalah dikentutin balik sama yang nyelawat. Jadi acara yang seharusnya berjalan secara khidmat itu menghasilkan parade nada sesuai dengan kapasitas lubang yang tersedia dan menghasilkan suatu melodi luar biasa mungkin sesekali dibubuhi bau atau sedikit yang keluar.

Sudah mulai menjijikkan? oke baiklah mari kita ke topic selanjutnya.
Pada dasarnya azab itu kan artinya suatu hal petaka buat kalian yang emang nyinyir atau melakukan kesalahan semasa bernafas, nah lucunya nentuin azab make tahun atau tanggal lahir kalian buat nentuin azab kalian sendiri (meski gue sendiri termasuk). Ini tuh kayak ngebantu Tuhan yang udah nentuin azab buat kalian semua gengs, yaa kalian bayangkan aja ya, Tuhan udah capek banget mikirin nih dari proses enyak babe kalian pada ketemu, terus ena-ena nya begimane dimane dalam situasi ape, kan kalian pasti kagak paham waktu enyak babe ena-ena apakah modelnya paksaan atau gaya anak sekolahan atau dikebon, terus asupan dari enyak buat kalian biar sehat, lalu pas lahiran modelnya nih anak kelilit kabel PLN atau kabel Telkom jadi kudu digoyang pake goyang Caesar atau tarik aje, begitu gede bagaimana nasibnya.

Itu loh susahnya nyiptain kalian gengs, butuh proses yang sangat sangat berfaedah, jadi kalau kalian nentuin azab kalian sendiri sebagai lelucon mungkin aja itu ngebantu Tuhan dalam beride azab kalian satu satu orang.
Wekekekek…

Sebenernya sinetron macem begini bagus juga buat tumbuh kembang rohani orang Indonesia yang cerita legendanya ngeletek sampe ke akar-akar. Biar paham hidup kita yang enggak sepanjang sungai Kapuas harusnya dimaknai dengan lebih berakal dan berbudi luhur. Masalahnya adalah kenapa azab yang ditimpakan benar-benar : Sial. Kasihan. Super Melas. Menderita Sekali.
Sejauh ini gue sendiri belom pernah nemuin tetangga yang kena azabnya begini begini amat, syukur alhamdulilah ternyata tetangga gue adalah orang yang sangat berakal dan berbudi luhur sampe proses pemakamannya pun lancar, enggak berbau, ketimpa gas atau bahkan kuburannya sempit.

Emang ye, jadi orang itu kudunya beramal tapi ya pilemnya juga mestinya enggak gitu-gitu amat. Seakan-akan Tuhan bener-bener mengutuk orang-orang terkutuk, meninggal pun dipersulit (sebenernya maksudnya surge nolak, neraka pun enggan terima nih manusia laknat).
Rasanya kalau menonton tuh pilem dengan keadaan dunia nyata, Tuhan pun akan berujar,
“Gue enggak begitu-begitu amat kali”

Well,
Kenyataannya menjadi penonton bayaran lebih mudah daripada menjadi penonton cerdas.
dan gue penasaran Azab buat orang yang maen azab-azaban apa ya?

53 comments:

  1. Aku kadang berpikir, manusia biar sadar, harus dikasih azab secara langsung kali yaa...
    ((lalu aku pun banyak-banyak istighfar))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikutan istighfar, yang jelas sebagai manusia sih sadar diri aja mbak kalau manusia itu "cuman"

      Delete
  2. Aku mau ketawa, tapi takut kena azab. Hehe.
    Analisis mbak tajem banget

    ReplyDelete
  3. Memang bagus memangingatkan manusia tentang azab. Tapi, kalau yang di tv memang dari judul aja udah super duper lebay hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, pernah satu kali sampe kepanjangan itu judul akhirnya gue bilang "itu yang episode azabnya ketimpa mangga"

      Delete
  4. Hm..maksud bagus dg cara penyampaian yg tdk tepat, hasilnya malah sangat berbeda dgn yg dimaksudkan / target semula. Mungkin itulah yg terjadi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bertujuan untuk lebih menarik perhatian tepatnya.

      Delete
  5. Mba, pernah kepikiran buat jadi stand up comedian ngga? :p

    ReplyDelete
  6. yaelaaahh Mbak, saya koq jadi penjudi kejatuhan jok sepeda yaakk?? hahahah.. kacaauu nih barang :p

    yang bisa menentukan azab seseorang kan cuma Tuhan, aplikasi macam gini ntar malah kena azab sendiri yes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, yess kekuasaan mutlak lah Tuhan itu nentuin azab cem mana, kitanye aja yang suka becandain

      Delete
  7. Wkwkwkw dua jempol buat tulisan ini, saya gak suka banget film yang azab-azaban itu, mengkerdilkan dan mempersempit pengetahuan agama, bukan sok agamais yah, masa iyah buat film gitu membikin percintaan yang seolah-olah Tuhan itu super galak. Emang nabi dulu bawa agama pake ngancem? Kaga cuy, gak ada yg bakal terima ajaran Tuhan kalau dibawanya gak dgn kasih sayang. Ini di film2? Parah. Eh malah curhat 😁

    Yg aku miris itu penulis, editor, pembuat film dan yg punya channel itu tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lebih miris yang nonton kok ya enggak jenuh-jenuh dan setia banget gitu mbak

      Delete
  8. Duh sinetron azab-azab gini tuh favorit ibu saya, dan anak-anak saya suka pada ikut nonton, dilarang ya gimana nggak enak sama ibu, tapi kalau nggak dilarang ya anak-anak ikut nonton, jadi serbasalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Simalakama nih namanya, semoga aja si anak sudah cukup paham mengenai konsep azab ini yaaa 😁

      Delete
  9. aku udah ngga pernah lagi mba nonton sinetron yang ngga jelas dan tidak mendidik itu. Kadang suka bingung kok yang kayak begitu banyak yang nonton. Well, semoga kita selalu ingat dan berada di jalan-Nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin, nah sudah banyak yang tahu efek negatif film ini tapi ya kok tetep dilakoni yo mbak?

      Delete
  10. Iyaaaakk aku pun sebel lho kalo liat main azab azab an begini. jan ngga mendidik blass. Tapi ya mba, tontonan kek gini itu mencitrakan yang nonton. Ya ga si wkwk. bagusnya di boikot rame rame biar sepi rating

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku setuju! Biar ibuku juga enggak nonton, ini tuh ibuku suka banget nontonnya 😂

      Delete
  11. Saya malah gak pernah tau ada sinetron dengan judul lebay kayak gitu. Taunya dari meme yang banyak beredar di medsos, haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh mbak, ini judul sintron luar biasa loh panjangnya dan anehnya haha 😂

      Delete
  12. Kalo itu sih harus salahin penulis skenarionya ya wkwk... bikin sinetron gitu amat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kok yang nayangin juga gitu amat, eh tapi yang nonton tambah gitu amat 😂😂

      Delete
  13. Kami udah 13 tahun ga punya tipi mbak jadi ga pernah nonton sinetron wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  14. Aku gak ada tv dirumah mba jadi gak pernah nonton sinetron.. plng diwdownl Drakor aja liat di hp

    ReplyDelete
  15. Aq g prnah nnton film azab2an,dlu jaman kecil paling bca mjlah hidayah isinya jg gt azab2an. Tp pas gede jd males

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah waktu kecil aku sempat juga nih baca ginian tapi jadinya serem sendiri

      Delete
  16. Aku juga gk suka sm fklm azab-azaban itu, dan gk pernah mau ikut mainan azab-azaban berdasar tgl lahir dll itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe ini juga karena kemarin sempet ngeboom aja makanya aku jadi gatel mau ngebahas

      Delete
  17. Wihhh...saya kena azab anak durhaka tersedak kaleng sarden, wkwkwkk..jauh2 dari kaleng2an ah

    Btw, aku suka nih artikelnya, ngomongin azab dengan cara kocak. Dan aku malah gak pernah nonton tv yang judulnya azab tukang buang sampah sembarang, atau apa itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha coba ditonton mbak, karya anak bangsa akhir2 ini yang disukai channel televisi

      Delete
  18. Gimana ini aku kok jadi koruptor yg kecanduan garpu somay *ngebayangin* :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha padahal udah kaya hasil ngorup loh masih aja kecanduannya sama garpunya

      Delete
  19. Sekarang lagi musim azab. Tapi kadang gemes karena di sinetronnya jadi semacam menghakimi gitu dan rata2 kematian yg nyusahin orang lain. Jangan2 yg kena azab itu org sekampung malahan, hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha betul betul, makanya beruntung tetangga enggak ada yang begitu

      Delete
  20. Favorit ibuku banget hahaha tapi aku juga. Ngomongin azab tapi nggak ngebosenin haahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Favorit mamakku juga, duh gusti mamak2 zaman now 😂

      Delete
  21. Ibuku suka banget sama sinetron tentang azab. Biar ingat untuk terus berbuat baik. Tapi kalau aku lebih suka nonton drama Korea aja.

    ReplyDelete
  22. Aku udah lamaaa bgt nggak nonton sinetron, kebetulandi rumah ada jam2 nya nonton TV jadi rada aman lah. Suka geli sendiri dg sinetron di sini ya, udah judulnya lebay ceritanya juga ga jelas , hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ceritanya jelas sih masalahnya pasti begitu semua 😂😂

      Delete
  23. Hahaha terngakak. Langsung ingat neneknya anak2 alias ibu saya yang doyam banget nontom kayak ginian. Katanya hiburan untuk nenek2 -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bener2, hiburan untuk mereka warning untuk kita 😂

      Delete
  24. Aku ga suka tuh dengan sinetron yg judulnya azab. Nggak banget deh. Malah melecehkan agama menurutku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya awalnya enggak melecehkan sih ya, cuman kok ya yang nonton makin kenceng akhirnya script apapun diaccept

      Delete
  25. Kok aku ga dapat eh ga nemu ya mainan azab ini..hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha berarti pergaulan mbak sangatlah sehat 😂

      Delete
  26. Duluuu, aku suka mikir. Acara TV yang enggak banget itu emang ada yang nonton ya? Kok ratingnya tinggi padahal aku dan teman2ku nggak ada yang minat.
    Ternyataaa, ya memang banyak banget yang nonton. Terutama di pedesaan. Bisa nyimpulin gini karena liat langsung pas sekarang pindah ke desa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm jadi penonton lebih banyak di pedesaan, kenapa ya kira-kira?

      Delete