Jelajah Purwakarta Bandung 2D2N



Ke Bandung mungkin terdengar biasa aja, alternatif ke sana pun bisa dikatakan banyak.
Mulai dari kereta, bus, mobil pribadi, motor, pesawat atau kalau mau naik kapal laut terus muter kemana-mana dulu juga boleh. Engga ada aturan saklek tergantung mau nyampenya kapan aja gitu.

Nah, engga mau mainstream dan sekalian menikmati perjalanan gue pun memutuskan untuk memakai kereta lokal yang harganya memiliki kearifan lokal pula.

13 Maret 2020

Hari jumat dipilih menjadi hari baik untuk memulai perjalanan ini dengan matahari mentereng bedanya engga sale dimana-mana.
Berhubung naik kereta lokal Walahar Ekspress Nomor 468 jadi harus transit dulu ya di Purwakarta untuk kemudian dilanjutkan ke Bandung.
Harganya berapa?
Cukup ngeluarin kocek 6ribu aja bisa langsung cuss ke Purwakarta ya kawan, belinya bisa on the spot atau lewat KAI Access, tapi gue saranin sih lewat KAI Access aja, bayarnya bisa pake Link kok.


Nah berhubung rumah gue di seputaran Bekasi jadilah gue mengawali start dari Stasiun Tambun, jam 10.30 wib sudah duduk manis di stasiun Tambun menunggu pangeran bergerbong besi berhenti.
Jam 11.00 wib yang ditunggu pun dateng, iya rasanya kayak nunggu jodoh nih haha..
Begitu naik dan nyari tempat duduk, yaaa biar murah di kereta arah Purwakarta ini kita dapet nomor tempat duduk ya kawan..
Butuh waktu sekitar 2 jam kalau engga diselingi kereta mahalan untuk sampai di Stasiun Purwakarta dan kebetulan gue sampai sesuai jadwal jam 12.55 wib, satu stasiun sebelumnya biasanya ada announce nih dari masinis agar penumpang bergerak ke gerbong belakang karena engga dapet peron, setelah ada pergerakan ini gue jadi paham bahwa kereta ini sepi banget gile..

Begitu menginjakkan kaki di Stasiun, engga pake celingak celinguk langsung jalan bablas ke luar stasiun kek orang pinter yang minum tolak angin. Berhenti di seberang stasiun baru mulai mikir mau ngapain dulu kesini, setelah menimbang-nimbang dengan saksama dan memutuskan mencari makan gue pun langsung terbang ke Rumah Makan Bebek Kangen Raos yang letaknya lumayan banget dari Stasiun, tapi karena ini rekomendasi travelmate kesayangan @indahhayu gue pun terbang kesana pake Ojol favorit.
Jam 13.20 wib gue sampe di lokasi, terpantau ramai tapi aman gue pun langsung memesan Bebek Raos rekomendasi kasir yang merangkap pencatat menu.




Betewe rumah makan ini bentuknya rumah yang membujur ke belakang, terletak di pinggir jalan agak menjorok ke dalam, diseberangnya persis ada soto yang kalau kata @indahhayu rasanya kurang.
Terbagi menjadi dua ruangan, ruangan depan diisi dengan menu andalan Bebek, Ikan dan Ayam sedangkan di bagian belakang diisi dengan Bakso dan Mie Ayam.
Ternyata engga perlu nunggu gue lumutan untuk makanan yang gue pesan datang, cuci tangan dulu sebagai dasar protokol kesehatan mareee makaann..
terus gimana rasanya?
Bebeknya empuk, sambalnya oke banget (sambalnya kebetulan bebas ngambilnya, wah ini sih dabest banget emang), lalapannya mantul masih seger ditambahin kerupuk berasa banget bebek campur ikan emang, wkwk..
Oiya gue dari awal emang engga mesen minum ya tapi ternyata eh ternyata disini disediain teh tawar di ceret keemasan, mungkin karena gue sendirian juga pelayannya sampe nawarin mau tambahin es batu engga, wah bae bener dah dia, engga mau melewatkan gue pun mengangguk penuh semangat.



Setelah memastikan kenyang gue pun bergerak ke destinasi berikutnya, Bale Indung Rahayu atau artinya Tempat Kemuliaan Ibu. Kayak begimana tempatnya, jangan pergi dulu kawan scroll aja langsung gambarnya haha..

Kalau sebelumnya gue terbang, nah kalau kesini gue naik UFO nih.
Bale Indung Rahayu ini hampir berdekatan sama Stasiun Purwakarta tepatnya di Jalan Tengah Purwakarta, berhubung waktunya mepet jadi nyari yang emang deket-deket sama Stasiun aja ya..
Museum ini diresmikan tahun 2017 oleh Bapak Dede Mulyadi selaku Bupati Purwakarta, gue akuin sih sejauh ini cuman di era bapak ini aja banyak Museum di Purwakarta yang baru dibuka dan perubahan-perubahan signifikan di sektor pariwisata. Keren pisanlah si Bapak.

Lalu apa isinya?
Untuk pembahasan lebih lanjut gue akan bikin artikel khusus untuk itu.





Jam masih menunjukkan 15.45 wib, oke sudah saatnya kita meluncur ke tujuan berikutnya Stasiun Kopi yang letaknya cuman 5 menit dari Stasiun Purwakarta. Sebagai tempat persinggahan sejenak dan melemaskan otot-otot yang dipakai mengitari museum hoho..

Stasiun Kopi ini terkenal di Purwakarta, begitu pula dengan blog-blog yang membahas Purwakarta engga ketinggalan melampirkan profile Stasiun Kopi yang harganya sekelas kafe kopi di Jakarta. Oke. Mantap.
Seperti biasa karena ini baru pertama kalinya gue kesini, gue akan bertanya signature di kafe tersebut dan memesannya. Iya. Kopi Susunya katanya rekomendasi (banget).
Kalau ditotal-total ya gue habis 50rebuan lah buat Kopi Susunya (lebih mahal dari jatah makan siang gue, buset dah).
Rasanya? menurut gue sih biasa aja, rasa kopi susu kebanyakan.
Tempatnya? wah gila sih, gue rasa pengelolanya jualan tempat, cozy banget woy dengan alunan lagu melambai yang asik banget.
Dan kalau elu sendirian itu engga masalah, dia punya bangku single jadi engga ngerasa bangku sisanya ditempatin setan.



Kereta lokal berikutnya yang gue tunggu adalah Cibatuan (458) seharga 8ribu yang akan tiba pukul 17.15 wib. Jam 17.00 wib gue baru beranjak dari Stasiun Kopi dan tiba di Stasiun Purwakarta 5 menit kemudian setelah scan barcode sebelumnya.
Nah yang ini agak liar nih, karena kalian engga bakal dapat nomor tempat duduk jadi kalian bener-bener harus paham mau turun dimana, saran gue sih pilih gerbong yang agak belakang kalau mau langsung ke pintu keluar.
Kebetulan peron yang akan disinggahi kereta lokal ini mepet ke pintu selatan yang begitu keluar langsung ke Jalan Otista, jadi pastikan dulu kalian mau keluar di pintu selatan jl otista atau di pintu utara jl kebon kawung untuk memudahkan akses ke tujuan kalian.

Perjalanan selama apa? Lama banget.
Jadwalnya jam 20.08 wib tapi gue baru sampe sekitar 20.30an, telatnya untungnya engga sampe sejam loh..
Pegelnya? ngeran, pegel banget, untung gue udah terlatih waktu PP naik kereta ke Banyuwangi haha..

Begitu sampe di Bandung dan ngabarin temen gue Fely dan Yenny yang masih otw ke Bandung naik travel dari kantor, gue pun langsung ke Apartemen Asia Afrika yang akan menjadi tempat nginap kita dua malam ini.
Jaraknya engga begitu jauh ternyata dari Stasiun Bandung dan letaknya yang di pinggir jalan memudahkan gue mengenali tempat itu, towernya aja yang bikin gue puyeng karena engga biasa maen ke apartemen.
Nah untuk tempat nginep karena kita punya credit di Airbnb jadilah kita make platform ini, harganya juga jadi terjangkau banget, asiklah pokoknya.
Begitu sampai dan cas cis cus sama pemiliknya, diterangin dulu nih peraturannya juga cara pakainya baru deh si Ibu kembali pulang.
Gue sendiri langsung berbenah dan bebersih hingga Fely dan Yenny akhirnya tibaa.. Aaakk.. gue senang akhirnya ada temannya hoho…





14 Maret 2020

Berhubung gue anak pagi, sebenernya sih kalau nginep ditempat orang doang gue bisa tidur larut bangun kepagian. Iya jam 4 gue udah bangun dan memutuskan untuk tidur lagi, lalu bangun lagi jam 5 setelah itu bertekad untuk bangun, membangun bisnis di kamar mandi lalu nonton tv hingga membangunkan Fely yang sebenarnya jatah bangunnya siang haha..
Kalau si Yenny sih ya mamak gahol taat beribadah udah telaten banget bangun pagi buat sholat subuh.

Pagi ini kita awali dengan mencari sarapan di jalan Hofman yang jaraknya sekitar 15 menit dari tempat kita menginap. Biar pagi tukang bubur yang merangkap nasi uduk kuning ini udah dikerubungin manusia-manusia kelaparan aja, alhasil kita harus nunggu sejenak untuk dilayani.
Selesai urusan mengenyangkan perut nongkrong sebentar di Circle-K lalu cabut ke apartemen buat bersiap-siap mengenyangkan diri part 2, yep kondangan!



circle k-nya ala-ala gimana gitu

Kondangan sih sebentar ya kelar dari situ kita langsung nongkrong lagi di Pasar Cisangkuy dan memesan banyak camilan ini itu, tukar kata sejenak indah dan temannya pun pamit. Sayangnya dari semua camilan yang kita pesen disini engga ada rasa yang membekas di benak gue. Jadi mari kita skip pembahasan lebih lanjut tempat ini dan lanjut ke destinasi selanjutnya.



Untuk di Bandung sendiri tujuan gue adalah ke Museum Gedung Sate-nya yang diresmikan tahun 2017 tapi gue kesampean kesini, sebenernya kalau bisa siangan lagi dan cuaca mendukung kita bisa sampe atap gedung sate loh.. sekilas pandang begini penampakannya, untuk detailnya akan gue posting di artikel terpisah.





Museum sudah, kita lanjutkan ke supermarket terdekat membeli ini itu untuk dimasak di apartemen, emang dasar kerajinan jadinya ya biar staycation tetep masak haha..
Engga lupa mampir ke Collection Parfum yang terkenal di Bandung beli parfum enak dan balik ke apartemen, bebersih lalu mulai masak.



Engga lupa nostalgia sama bakwan malang karapitan, Fely pun beli itu makanan dan balik setengah jam kemudian dimana semua masakan udah tersaji.

Sisanya tentu aja kita lanjutkan dengan leyeh-leyeh sampai keesokan paginya, jam 09.00 wib kita baru bergerak ke tukang camilan dan pusat oleh-oleh. Ah, jangan lupa mampir ke roti bakar kebanggaan wargi Bandung yaa..

15 Maret 2020

Nah khusus hari ini adalah harinya muterin oleh-olehnya Bandung, kita bergerak jam 09.00 wib setelah sebelumnya leyeh-leyeh kek orang bener. Gue pun sempet ke gereja yang jam 06.00 wib, jadi jangan bayangkan kali ini gue bangun jam berapa ya haha..

Dari pasar kosambi nyari Roti Bakar Bumbu Cari Rasa yang cocok banget di lidah gue terus berburu makanan kiloan yang engga ada di Bekasi, lanjut ke Primarasa dan nongkrong di @cikopilokal sebagai tempat persinggahan aja kalau yang ini.







Well,
Demikian perjalanan singkat dari make kereta lokal sampe akhirnya make kereta lokal lagi, iya kita pulangnya lewat Stasiun Kiara Condong - Stasiun Jatinegara seharga 67ribu.
Saran gue sih kalau mau PP beneran murah pake kereta lokal yang mesti transit di PWK dulu ya emang harus spare waktu banyak, karena jamnya terbatas adanya.


1 comment:

  1. Numpang promo ya Admin^^ (f)
    ingin mendapatkan uang banyak dengan cara cepat
    ayo segera bergabung dengan kami di ionpk.biz ^_$
    add Whatshapp : +85515373217 || ditunggu ya^^ x-)

    ReplyDelete