Kisah 25

Orang bilang angka 25 itu angka sakral, saking sakralnya banyak banget temen gue yang udah ngabisin angka 25 dengan tidak sendiri. Hampir sebagian teman jomblo gue punah dan gue masih terkapar sambil garuk tembok.

    Entah ada angin apa, tapi gue pengen banget refleksi sebagai perayaan umur gue yang udah nambah. Orang bilang umur hanyalah sebuah angka tapi apakah kalian tahu bagi si mama besar angka ini keramat seperti kuburan nenek moyang.

    Nah, jadi ada masanya di angka 25 ini gue menemukan seseorang yang mengisi sebagian tahun di umur gue ini. Ngisinya pake kenangan manis dan lebih banyak dengan rasa rindu.
Awalnya gue yang udah berdoa dengan mantep minta dikasih jodoh, eh sosok tak bertuan itu datang, menyambut dengan kegembiraan dong gue dan ngucapin banyak makasih sama Tuhan. eL-De-eR, gue rasa sebelumnya gue enggak pernah menyentuh satu kata asing itu, bahkan menikmati artiannya aja enggak tapi gue mau nyoba soalnya seakan Tuhan menjawab pertanyaan gue itu dengan sosok yang dia hadirkan.
Buat gue sebagai seseorang yang pertama kali ngejalanin LDR cuman beda kota aja rasanya udah kayak mayat hidup, awalnya baik-baik saja lama-lama jadi kangennya bertumpuk sampe badan gue ketumpuk.
Gila, gue emang selalu salut buat mereka yang berhasil LDR sampai ke jenjang pernikahan.
Berhubung komunikasi dia itu ibaratnya cuman nyapa setiap hari mau tahu apakah satu sama lain masih hidup apa enggak dan sejauh ingatan gue, gue masih fine-fine aja dengan itu semua.
6 Bulan gue ngejalanin hubungan itu sama dia, segala halnya emang agak terkonsep sih, kayak jadwal ketemuan dan lainnya.
Menurut gue satu hal bodoh yang enggak gue sadari adalah ketika gue menggenggam tangannya dengan erat dia enggak balas menggenggamnya. Okey girls, akhirnya gue mengetahui satu hal.
Ketika genggaman kalian enggak dibalas jangan nangis, selama ini cinta kalian cuman sepihak.
Gue memaksakan asumsi itu pada akhirnya, karena dua minggu setelahnya dia mengucapkan perpisahan dengan chat berhektar-hektar lewat whatsapp.

Okey man.. gue rasa kali ini gue mau sedikit ngasih tahu.
Bila ada masalah atau ada apapun janganlah hanya memberitahu lewat whatsapp aja, katakan titik masalahnya dimana dan cari jalan keluarnya lewat kesepakatan bersama.

Gue sempet minta telpon dan memintanya memikirkan ulang hubungan ini, gue enggak mau kejadian semacam menyesal dengan keputusan yang telah dibuat ada.
Dia bilang udah berulang kali memikirkannya dan sudah mencapai keputusan final.
Oke, gue paham dia orang pinter yang memikirkan segala sesuatunya dengan matang.
Gue cuman selaan dia aja, gue mencoba berfikir negative buat ngebantu ngebenci dia.

Untungnya sakitnya masih di dada sebelah kanan, yang kiri belom.

Dia mengajak berpisah sepihak tanpa mengijinkan gue beralasan atau apapun itu, langsung unfoll socmed dan ngehapus kontak gue (mungkin juga ngeblock) atau apapun itulah.
Pikir gue saat itu adalah :
“Gercep amat ini manusia”
Yep, saking gercepnya gue sampe enggak bisa berkata apa-apa.
Mungkin sebenci atau sekesal itu sama gue sampe segalanya dibuat tidak baik-baik saja, rasanya dia ingin sesegera mungkin menyingkir dari hadapan gue dan hilang ditelan bumi. Seakan-akan ketika nanti Tuhan mengijinkan kita bertemu lagi, kita menjadi asing satu sama lain.

Awalnya mungkin sakit hati ya, ah gila ini manusia bilangnya makasih atas segala kenangannya, tapi menjauhinya terkonsep banget.
“Gue sumpahin kangen sampe enggak bisa tidur lu”
Sempet loh gue ngomong begini haha..

Mungkin kalian bakal bilang, baru juga enam bulan..
Yang jadi pertanyaan gue saat itu adalah kenapa Tuhan memberikan apa yang gue inginkan disaat gue mendoakannya padahal dia bukan pilihan Tuhan?
Gue suka heran aja, udah manusia banyak godaannya, digodain pula sama Tuhan.

Pernah gue mikir apa gue harus merjuangin manusia satu ini, tapi temen-temen dan nyokap gue bilang jangan pernah merjuangin orang yang enggak mau merjuangin kamu.

Yess, buat kalian para pasangan dimana kalian merasa enggak saling merjuangin mungkin kalian harus memikirkan ulang hubungan yang udah kalian bina *tersenyum licik.

Kelucuan hal ini justru terletak ketika gue gereja sore.
Tiba-tiba aja dalam keheningan misa hal itu melintas.
“Aku ikhlas sama kamu, semoga kamu mendapatkan yang terbaik dan kebahagiaan yang sepantasnya”
Gue rasa ini lebih menyerupai sebuah doa. Gue inget banget kata-kata ini karena didalam kekhusyukan gue tiba-tiba aja terlintas hal ini.
Gue enggak bohong bahwa hal-hal bareng dia yang telah menjadi kenangan itu sempat terlintas ataupun terpikirkan. Namun gue rasa kemampuan gue pun cuman segitu aja.
Menghujatnya seperti ABG labil pun harga diri gue enggak mengijinkan, karena biar bagaimana juga orang yang gue hujat itu pernah memberikan hal-hal yang menjadi pembelajaran buat gue.

Mungkin gue suka ada salah sama dia, suka bikin dia kesel, bikin dia lain-lainnya yang sampai membuat darahnya mendidih dan tidak tahu harus berbuat apa.
Yang gue inginkan mungkin adalah bagaimana dia menjabarkan apa yang dia tidak suka, apa yang dia inginkan dan bukan hanya mengatakan tidak ada apa-apa.

Gue sendiri enggak bisa secara langsung ngomong kayak begini, nulis disini pun mungkin yang baca bukan orangnya.
Tapi tulisan ini akan jadi self reminder bahwa dahulu ada sosok lelaki yang mungkin gue buat sangat sakit hati hingga memutuskan gue cuman lewat tulisan berhektar-hektar agar gue paham.
Karena kalau gue nyinyir yaa, tulisan dia sangat tidak sesuai KBBI dengan banyak kalimat yang tidak sesuai SPOK menandakan bahwa ketika dia mengetik, dia dalam kondisi emosi tidak stabil dan ada ketakutan bahwa keputusan yang telah dia buat tidak akan gue terima, makanya dia agak terbeban ketika mengatakan hal itu.
Well, apapun itu setidaknya gue harus menghargai kerja keras dia yang telah mengetik dengan demikian panjang dan inti yang singkat sekali, pasti itu buatnya susah.

Berbahagialah dengan kebahagiaannmu sekarang.
Gue pun akan berusaha dengan kebahagiaan gue, yekan Tuhan!😁

2 comments: