Diantara Solo dan Group Travel

Sumber
Seperti berada di dua pilihan yang sebenernya enggak mau dipilih juga, beginilah kadang orang-orang yang demam travelling bertanya kepada sesama traveler.
“Elo tipe mana, solo atau grup”
Ini tuh semacam pernyataan,
“Elo solo player atau biasa main grup?”
Iye, semacam pernyataan di game RPG (Role Playing Games) yang kalau maen ramean biasanya struktur kalimatnya jadi SPOKK (Subjek Predikat Objek Kata Kasar).

Gue sendiri pikir ini adalah bagaimana kenyamanan individu terhadap hal yang dijalaninnya. Kita semua enggak suka dipaksa kan, dipaksa mencintai aja enggak suka kan #eak..
Banyak alasan yang dipilih solo atau grup, bahkan setiap pilihan pun punya keunggulan masing-masing, kalau gue boleh jabarkan nih gengs, beginilah kira-kira :


a.    Enggak keliatan Ngenesnya
Kenapa gue taruh di pertama? karena inilah yang paling sering gue alamin. Jadi begini jelas banget kentaranya ya kalau kalian pergi ke satu daerah dimana nginepnya ya sendiri jalannya ya sendiri. Ketika kalian ramean kalian merasakan perlindungan satu sama lain tapi ketika sendirian diri kalianlah yang melindungi.
Jadi soal berlatih kemandirian meskipun terlihat ngenes, solo travelling adalah yang terbaik.

b.    Berat sama Dipikul Ringan sama Dijinjing
Mulai dari transportasi sampai akomodasi, disini budget pun mulai terasa banget. Kalau ramean ya modelnya sharing, semua pengeluaran bersama ya ditanggung bersama. Backpacker dengan budget kere pun bisa dijangkau dengan mudah lain hal kalau solo, kita beneran harus mikirin penginapan teraman sampai transportasi, selalu siap powerbank juga karena ketika gmaps menjadi andalan maka baterai dan kuota pribadi adalah senjata utama, yah minimal kalau enggak itu semua, ilmu bertanya adalah solusinya.

c.    Temen Ngobrol
Grup, mendekatkan yang jauh untuk yang ikut grup Open Trip dan nempelin yang dekat kalau perginya grup serempak. Sharing yang dihasilkan pun berbeda, biasanya kalau open trip dan kalian termasuk orang yang fleksibel ngobrolnya bakalan dapet temen lain yang satu minat dan nambahin list liburan yang makin panjang. Nah kalau kalian solo, teman obrolan kalian adalah tembok, motor dan juga orang yang ditemuin baik di penginapan ataupun warung kopi terdekat. Gue sendiri biasanya makan di warteg atau warkop demi makan pake temen ngobrol. Bisa ngegali lebih dalem juga sih potensi yang ada di wilayah tersebut dan kenal sama warga sekitar.

d.    Kata Sakti : Maaf, Tolong dan Terima Kasih
Kalau ngegrup pake Open Trip asiknya ya pasti ada tukang potonya, nah lain hal kalau private trip apalagi solo. Yang lebih enggak asih sih Solo ya. haha.. jadi lebih kesian gitu. Berbekal tongsis ataupun tripod, yang manapun pengerjaannya pake usaha keras. Kita harus nyesuain angle ataupun pencahayaannya, apapun itu kerja keras bagai kuda, maksimalnya pake kata sakti : maaf, tolong dan terima kasih kepada warga sekitar karena mau fotoin.

e.    Refleksi yang berbeda
Pemaknaannya pun akan berbeda. Jika ngegrup akan ngebuat kita dekat satu sama lain, ada yang bilang bila kalian ingin mengenal siapa teman kalian ajaklah travelling dan temukan kejutan yang bisa saja memuakkan ataupun membuatmu kagum karena berteman bukan hanya menyoal mengenai pandangan hidup namun bagaimana dia menyikap kehidupan itu sendiri. Sedangkan kalau solo ini akan ngebuat kalian fokus hanya pada diri sendiri. Ketenangan dan ketentraman itu tanpa suara canda tawa, ngobrol dengan diri sendiri dan merefleksikannya.

Pada akhirnya travelling apapun itu, ngegrup sampai orang sejagat dibawa ataupun sendirian. Semua punya poin-poin keunggulan atau kelemahan. Tapi ingatlah bahwa karya Tuhan yang agung itulah yang akan menentramkan kegelisahan kehidupan.
Nikmati, Syukuri namun jangan kotori. Yuk ingatkan diri, bahwa hal-hal yang begitu membahagiakan adalah seperti merasakan kehangatan sinar mentari pagi.

58 comments:

  1. Saya lebih suka group travel, karena satu alasan...takut berpergian sendiri :). Tapi memang pengalaman ikut open trip, banyak dan belajar hal baru selama perjalanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul banget dan bisa sharing cerita perjalanan hehe

      Delete
  2. Dua duanya aku suka semua. Karena semua pasti ada kekurangan dan kelebihannya. Tapi memang lebih asik kalau travelingnya nggak sendirian biar nanti ada yang bisa dimintai tolong untuk foto-foto.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha betul, pengalaman petualangan sendirian ya itu fotonya jadi enggak maksimal

      Delete
  3. kalau aku kurang suka solo traveling soalnya anaknya suka ngomong hhe jadi kalau gak ada temen ngomong rasanya ada yang kurang

    ReplyDelete
    Replies
    1. teman perjalanan biar perjalanannya enggak bete2 amat wekekek

      Delete
  4. Aku lebih suka grup travel, biar biaya bisa dipikul barengan. Tapiiiii grup travelnya maunya barengan sama keluarga sendiri, jangan sama yang rombongan besar. Nanti terpatri sama waktu lagi, nggak enak tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul, inget banget "10 menit lagi ya" duh duh

      Delete
  5. Ku lebih suka solo or berdua aja travelling nya,,, tapi kalau sama kolega ya enak nya rame rame heheh

    ReplyDelete
  6. Bunda traveling beberapa x sama keluarga, pernah ke p. Bangka naek mobil rame2. Kangen traveling lg nih selagi kuat jalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bunda hebat, yuk kalau ada waktu kita travelling bareng :)

      Delete
  7. Kalau saya pastinya tipe group. Gak berani jalan sendirian. Dengan group juga harus yang udah dikenal. Biar asik juga jalan-jalannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. apapun tipenya tentunya harus senyamannya kita, karena perjalanan harus dibuat nyaman :)

      Delete
  8. Cantik template blognya kak 😍

    Ngomong2 soal travel udah kapok jalan sendiri, digangguin sama org, mending travel group

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah terima kasih :)

      ah, kalau yang ini aku seringnya antisipasi dengan cari tahu dari orang penginapan mengenai situasi didaerah terkait

      Delete
  9. Saya tipe yg grup atau minimal ada temannya..hehe..meskipun klo terpaksa pergi sendiri ya ayok aja..tapi lebih nyaman kalau ada temannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena kan biasanya lebih aman juga kalau ada temannya :)

      Delete
  10. Solo atau grup ada kelebihan dan krkurangan masing2. Kudu sabar kalau banyak orang karena beda kepala

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu juga yang akan mengajari kita caranya berkompromi hihi

      Delete
  11. Enggak usah pergi solo deh, aku pernah ikut famtrip aja bisa kok tidur di kamar sendirian. Gara-gara peserta perempuan ganjil. Hahahaa, gak enak sih, tapi ya udah dinikmati. Malah bisa tidur pindah2

    ReplyDelete
  12. Aku kalo bepergian sama suami ga pede sendirian. Soalnya panikan sih hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah yang bahaya malah orang panikan, semangat mbak! semoga pak su bisa terus menemani hehe

      Delete
  13. Aku belum pernah nyobain solo travel sih paling sering bareng temen-temen aja itu pun sambil kerja hehe.

    ReplyDelete
  14. Dulu sebelum nikah aku lebih suka solo traveling daripada rame-rame bareng teman, setelah menikah kkemana-mana selalu berdua...eaaaa :)

    ReplyDelete
  15. Kalau ramean enaknya tu bisa share profit, eh sharing biaya kan yak.... Jadi lebih hemat juga jatuhnya. Enak juga jadi banyak yang motoin #eh. Tapi yaitu jadi kudu banyak sabar wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha, iya betul apa-apa jadi ditanggung ramean :D

      Delete
  16. Wkkwkw....aku tipe yang grup aja aah...
    Mana asik jalan sendirian.

    Pernah jalan sendirian, yang ada aku malah bengong teruuss...lalu ketiduran.
    Benging lagi, ketiduran lagi.

    Ayayyaya~

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha mantap itu pergi sendirian bengong tidur bengong tidur

      Delete
  17. Aku kayaknya tipe grup mba. Kalau jalan sendiri, entah kenapa aku terasa hampa. Hehheheh

    ReplyDelete
  18. Aku belum pernah solo travel atau open trip, paling tripnya sama suami, keluarga atau teman2 eh itu itungannya apa ya:) maksudnya belum pernah jalan bareng dengan orang yg belum aku kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang kadang lebih nyaman jalan dengan orang yang kita kenal terasa lebih aman ya mbak :)

      Delete
  19. Aku suka rame-rame kak heheheh seru soalnya kalo sendirian nggak asik
    apa ya, berasa sepi kan tjuann liburan menyenangkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah tergantung juga apa tujuan kesendirian itu :P

      Delete
  20. sendirian kadang ga ngenes juga sih. Malah less drama hehehehe. Kalau group suka banyak dramanya hehehehe

    ReplyDelete
  21. Pernah solo travel tapi saat masih gadis. gak tau knp pas dah jd emak2 pengennya kalau jalan sama temen atau keluarga.
    Hehe paling gak enaknya masalah foto ya, kudu pinter nyari org yg mau fotoin adan bawa tripod aja kali ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin kalau sudah makin dewasa, inginnya jalan sambil sharing kehidupan hihi

      Delete
  22. Selama ini baeu satu grup sama suami dan anak haha

    ReplyDelete
  23. aku lebih suka family travelling hehee. sekarang rasanya lebih seru kalau sama anak naik gunung atau racking ke air terjun, mereka malah selalu excited dan gak kenal capek, semangat dan lincahnya jadi nural ke emaknya yg sering mager ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha biasanya kalau semangat itu emang nular mbak :D

      Delete
  24. Kalau aku belum nyaman aja untuk solo travelling, sih. Kebiasaan rame2 tapi ya sama temen2 yg kukenal aja. Apalagi sekarang, penginnya sih berdua suami aja gitu travelling-nya. Tapi anak2 mau dikemanaiiin? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bareng anak kalau gitu mbak, meski harus siap fisik juga sih :)

      Delete
  25. Lebih enak solo atau grup. Ya tergantung pergi ama siapa. Kalo yg diajak ga menyenangkan mending sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah, itu juga betul jangan sampai teman perjalanan malah menyulitkan

      Delete
  26. aku ngga masalah dua-duanya..soalnya memang aku sering pergi dengan teman-teman dan pastinya seruuu heboh giut, tapi aku juga sering banget solo traveling terutama kalua lagi tuga (plus lanjut ngelayap sebentar hehehe)

    ReplyDelete
  27. Aku lbh seting traveling rame2, tp sendiri juga berani, pernah solo traveling bbrp kali. Tp koo skrg seringnya family trip

    ReplyDelete
    Replies
    1. family trip malah lebih bagus mbak, mempererat rasa keluarga

      Delete
  28. Ada plus minus yak kalo solo sama grup. Emng enakan grup sih ada temennya. Soalnya klo solo belum pernah coba. Kalo solo, paling nge-mall wkwkwkkk

    ReplyDelete
  29. "Nikmati, Syukuri namun jangan kotori. Yuk ingatkan diri, bahwa hal-hal yang begitu membahagiakan adalah seperti merasakan kehangatan sinar mentari pagi" wow kata-kata penutupnya mantul kakak :D

    betul banget mau solo mau grup semua ada plus minusnya, karena setiap orang punya pilihannya masing-masing ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes betul, jangan sampai hal-hal seperti itu malah memberatkan :)

      Delete