Pusing-pusing Malaysia 2D3N (Part 1)



Sore kawan,

Apakah sudah pusing melihat judulnya?
Iyaps, kali ini kita mengunjungi Negeri Jiran yang juga menjadi kunjungan luar negeri pertama buat gue.

Deg-degan?
Rasa haru?
Atau malah tragis?
Pertama-tama izinkan sahaya membeberkan dulu bagaimana kronologis kedatangan ke Bandara, karena hal ini benar-benar patut dikenang hingga mau nangis rasanya.

Dimulai pada sore itu,
Pesawat kami take off jam 21.00 dan jam 17.30 kami masih nyantai dikantor. Padahal jam 18.30 kami sudah harus menaiki kereta bandara. Jalanan Jakarta emang bener-bener unpredictable dan entah kenapa hari itu macet dari pagi sampai malam.


Kami amsyong
Ketika yang lain sudah naik gojek dan gue masih bertengger di kantor dengan hati mau meledak. Sampe pas dijalan gue bilang sama abang gojeknya mau nganterin ke Soekarno Hatta apa enggak dia langsung geleng keras. JAOH BAMBANG. Gue paham pasti di otaknya begitu teriakannya.

Gue minta turun di stasiun Sudirman, karena pas banget temen gue chat kalau kereta bandaranya udah jalan. ANJEER. sorry capslock saat itu gue bener-bener agak sial. Tanpa putus harapan gue langsung mikir stasiun Tangerang (disaat itu pikiran gue bandara di Tangerang jadi wajarlah kalau gue turun di Stasiun Tangerang). Bergegas ngetap ngetap kereta Stasiun Jatinegara lewat Duri. Oke. Naik.
Gue berpikir keras bagaimana caranya bila kereta arah Tangerang yang konon lama itu tidak datang bersamaan dengan kereta yang gue naiki. Maka gue akan turun di Angke (saat itu bersyukur banget gue apal lajur kereta) dan ngecek jadwal KRL di aplikasi. Sip, ada kereta Tangerang.
Begitu turun di Duri gue langsung lari ke kereta Tangerang. Duduk dan meraba-raba bahwa jam 19.30 seharusnya gue udah tiba di Stasiun Tangerang (kalau kalian mengalami kondisi yang sama, saran gue turunlah di batu ceper. Disana lebih deket rutenya dengan Bandara). 
Singkat cerita itungan gue akurat. Jam 19.30 gue udah sampe di Stasiun Tangerang dan segera memesan ojek.
Apes emang, seapes-apesnya. 
Abangnya gak kenal rute, dia gak pernah ke bandara.
Gue merasa triple amsyong
Prediksi gue seharusnya satu jam cukup untuk sampai di Bandara karena di Gmaps hanya membutuhkan 30 menit sedangkan jalanan cukup macet seharusnya cukuplah 30 menit untuk macet.
Kekonyolan terjadi,
Sungguh.
Ketika abangnya bilang gak percaya GMAPS! Duar.. berasa gas melon meledak yang dilempar ke kepala gue, berasa diulek-ulek sambel pecel. 
Gue: "Yaudah gini aja bang, gue aja liatin petanya. Pasti bener kok"
Abang: "Jangan neng, biar saya aja"
Gue: "Yaudah kalau enggak percaya, biar gue aja yang bawa!" suara gue udah mulai naik
Abang: "Saya tambah gak percaya".
Otak gue "kok sial"
Ketika abangnya bertanya ke warga sekitar sekali lagi gue nawarin diri untuk bacain peta atau gue aja yang bawa motornya. ANJER WAKTU GUE UDAH MEPET BANG.
Nah ketika akhirnya ngeliat tuh bandara kita tanya dong kalau motoran lewat mana dan kebetulan ada pos polisi disitu.
Kita tanya ke polisi situ
Abang: "Kalau mau ke Bandara lewat mana pak?"
Polisi: "lewat situ aja tuh, ini ada jalanan kebawah"
Posisinya gue udah liat jalanan yang dia maksud.
Abang: "Dimana?"
Polisi: "Itu, lawan arah aja" << gue paham kenapa dia ngomong begini, karena ngeliat muka gue udah panik pastinya
Gue: "buruan bang! udah sih lawan arah aja" gue udah mulai ngegas
Abang: "nanti kalau saya ketilang gimana?"
Gue: "Biar gue yang urus, udah ayo bang!"
Abang: "Jangan ngeburu-buru dong Neng, saya kan jadi ikutan panik"
Tolong ingatlah kita belum juga jalan,
dan waktu terus berjalan.
Gue: "Kalau saya ketinggalan pesawat gimana?"
Abang: "ya tinggal ngaban-ngabanin pake tangan, bilang stop"
Abangnya mencoba melawak,
Tapi gagal. Sorry to say. Timingnya gak perfect.
Cerita tidak berhenti disitu, begitu sampe parkiran motor. Abangnya malah menyapa temennya.
Abang: "Lah lu kesini juga, tahu gitu bareng kita"
Posisinya dia masih jalan dan belum berhenti.
Apakah gue harus loncat dan main lari?
Tidak, gue masih punya nurani buat bayar.
Gue: "Buru bang, berhenti dulu. Saya mau turun"
Dan akhirnya berhenti gue langsung ngasih 50ribu dan segera cabut. Dia tak berhenti berteriak.
Abang: "Neng kembaliannya!"
Dan gue tidak lupa berteriak
Gue: "Bodo Amat!"
Abang: "Makasih neng!"
Iye bang iye doamu gue perlukan untuk gak ketinggalan pesawat.
Sebenernya sih logikanya gue baru sampe jam 20.45 dimana pastinya itu udah tutup gate, meski ada putus asa secuil dan gue mau tetep mengupayakan sampai gue bener-bener ngeliat pesawat itu terbang di depan mata gue.

Sumber
Gue pergi bertiga bareng sama temen kantor gue Felycia sama Indah. Dan kedua orang ini yang untungnya tidak ketinggalan kereta bandara telah menunggu dengan muka cemasnya. Felycia langsung narik tangan gue untuk naik ke lantai 2 dan segera ke imigrasi.
Gue yang ngos-ngosan
Indah yang ngos-ngosan dengan muka panik
Felycia yang mengatur nafas.
Petugas: "Abis lari-lari?"
Gue: "haahh.. iya... haah.. nih" sambil sesekali tarik nafas panjang.
Kelar imigrasi kita langsung lari. 
Gue yang lari dari parkiran motor sampe Restoran Solaria melambaikan tangan sembari jalan, mengatur nafas sejenak. Kaki gue udah cukup kram. Jantung gue udah cukup berdebar-debar, hal yang sama yang dirasakan mereka. 
Saat itu kita beruntung enggak pake bagasi jadinya bisa langsung ke gate.
Begitu sampe gate. Kalian tahu apa yang terjadi?
PESAWAT DELAY!
Maka bersoraklah kami penuh kegirangan dan lari lagi ke ruang tunggu, seakan lupa bahwa sisa hari ini benar-benar dihabiskan dengan lari. Tidak sampai disitu.
Begitu sampai diruang tunggu.
Petugas: "tolong liat tiket pulangnya" gue gak tahu kalau petugas ini begitu merepotkan.
Gue: "maaf saya ke toilet dulu" dan langsung ngeloyor pergi.

Dan percayalah ketika kami telah duduk saat itu juga mata kami terpejam.

Bagaimana menjelaskan semua ini ya, tragedi berakhir kebahagiaan.
Karena biar gimanapun gue bahagia dengan tekad kami meski ada rasa putus asa menyelinap.
Kami bahagia berusaha sampai akhir dan ternyata delay.
Sekarang kami tertawa mengingat hal itu (ngebayangin kalau gagal naik, bisa nangis bombay sambil nari terajana gue), biar bagaimanapun rasanya memang takdir mengizinkan kami untuk pergi.

Nantikan selanjutnya, perjalanan kami selama di Malaysia ya!

46 comments:

  1. Hwaaa trip yg penuh dengan drama ya Kakaaakk
    Sseruuu banget!
    Ga sabar nunggu crita selanjutnya
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Aku belum pernah nyobain kereta bandara nih selalu gak cocok jamnya, lagi pula selalu ambil penerbangan pagi, dari bekasi kereta bandara adanya jam 10.
    Aku baca postingannya jadi sambil ngos-ngosan nih :)
    Sebelum ke KL bulan lalu juga aku cari2 tau dulu itin & lain2nya supaya gak bingung di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha di KL sih beres, eh yang gak beres malah di jakartanya

      Delete
  3. Pertama-tamanya pengin nyekek abang ojek. Tapi di akhir cerita malah mikir jangan2 abang ojek itu dikirim Tuhan buat becandain kalian. Hahaahaaa... Aniwei emang benci traffic Jakarta krn suami pernah ketinggalan pesawat & 700rb melayang padahal udah 3 jam buat di jalan aja. Waktu kami masih di Riau ke Msia itu kyk main kemana gitu. Krn di udaranya cuma 1/2 jam. Tiketnya cuma 250rb++ asal nggak pakai maskapai nasional krn mahal2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. justru maskapai luar malah murce ya, suka heran akutuh

      Delete
  4. Aku ikutan lari-lari lho ba, ahaha, duuh kebayang bagaimana tuh nafas dan sport jantungnya. Syukurlah ikut lega karena bisa berakhir menyenangkan. Akan jadi kenangan manis mba

    ReplyDelete
  5. Gue baca cerita lo ikut deg2an hehe. Untungnya delay ya itu pesawat hehe

    ReplyDelete
  6. Wakakak suwerrrr ikutan nahan napas bacanya. Kebayang kalo itu aku. Haduhhhh bang gojeknya minta ditimpuk helem.

    ReplyDelete
  7. Duh aku ngalamin banget deg-degan takut telat cek in, walau akhirnya dianggap telat juga walau telat 1 menit huhu nombok deh beli tiket baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu lebih sedih T.T
      jiwa misqueen ku langsung bergejolak

      Delete
  8. Kayaknya riweh banget hidup di Jakarta ya mbak berasa penuh drama....jadi bersyukur ketika pesawat delay, bisa sejenak tarik nafas sambil mereda ngos-ngosan nya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kuncinya semua kegiatan harus punya spare waktu hiks

      Delete
  9. Aku ikut ngos-ngosan juga nih, ngebayangin gimana rasanya bila pesawat enggak delay. Jadi gemes sendiri nggak sih, hihiii

    ReplyDelete
  10. Baca nya ikutan gemes sama mba nya, satu jam dan mba percaya gmaps wkwkkk pen ngakak. Bandara macat.. tapi untung delay kalo ga ya wassalam hihibj

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya loh sekarang ini aku merasakan betapa berharganya delay itu

      Delete
  11. serius deh, kalau ada driver yang kayak gitu memang bikin emosi jiwa.
    kita udah berusaha buat cepat tapi mamangnya kayak nyantai d pantai.
    kezel :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyess dia pikir pesawat punya aku apa, astaga ikutan kzl lagi haha

      Delete
  12. Bacanya udah ikut terengah-engah nih, drama banget yaaaa gemeesss...
    Alhamdulillah tetap bisa pergi ya, sudah takdirnya untuk melakukan perjalanan kaaann...

    ReplyDelete
  13. baru kali ini kayanya ya pesawat delay bahagia luar biasa. tapi baca ceritanya emang aku jadi ikut kezelll sama ojolnya sik. pen kelepak palanya (astagfirullah) abis kok ngeyel bener orangnya

    ReplyDelete
  14. Aih kalau mefet mefet begitu udah pasti deg2an nggak karuan, mbaa. Aku belum pernah mba mengandalakan kereta bandara karena masih jauh dari rumah. Ikut deg2an bacanyaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya deket kerta bandara ini dari rumahku, tapi kok ya gegara jalanannya hiks

      Delete
  15. serunyaaa yang pusing pusing di Negeri Jiraaan. Kayaknya kalua traveling ngga ada drama itu kurang seruuu ya mba hehehe

    ReplyDelete
  16. Aku ikut ngos ngosan bacanya. Kerja kantornya nggak bisa ijin pulang lebih cepet ya?

    ReplyDelete
  17. Ya ampun itu abang ojol kok bisa ngeselin banget. Nggak tau tapi nggak percaya ama map. Pingin ikut nyekek rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha saat itu pengen banget ngegantiin dia nyetir, serius

      Delete
  18. Seneng banget ya kak, puas pastinya pusing pusing di Malaysia 2 hari 3 malam. Aku pernah tinggal di Malaysia malah belum pernah ke patung itu mbak

    ReplyDelete
  19. Memang tidak enakkalau mepet mepet waktu .secara kalau terlambat harus keluar biaya lagi buat beli ticket.

    Perjuangan di kabulkan tuhan, pesawat delay. Huh loncat kegirangan bagaikan anak kecil dapat mainan baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bener banget, rasanya pengen sujud syukur deh pas tahu itu pesawat delay

      Delete
  20. Kalo biasanya delay itu selalu bikin bete dan jengkel, kali ini delay malah jadi kabar bahagia yaa, Mba :)

    ReplyDelete
  21. saya ikut deg-degan membacanya loh, Mba. tapi syukurlah happy ending :)

    ReplyDelete
  22. Duh ikutan gemes sama babang ojeknya, ya ampun udah tahu telat, huhuhu keren banget hapal rute kereta, cukup menyelamatkan di kala macet ya, akhirnya bahagia bisa pusing-pusing ke Malaysia

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener waktu itu aku merasa beruntung banget tahu jalur kereta, rasanya jadi gak sia2 suka ngebolang

      Delete