Bali Date 5D6N (Part 2)



Jangan lupa baca part sebelumnya kawan !

17 Sept 2018

Jujur aja di hari keempat ini gue udah beneran apal sama jalanan Denpasar-guest house, kalau dilepas tanpa gmaps cincailah ini gue muter sendirian kayak orang cerdas.
Pagi ini mari kita awali dengan pergi ke pantai Kuta yang katanya udah enggak seindah dulu tapi percayalah laut selalu tempat terbaik buat gue, meski di Bali ini bukan tujuan utama. Bali memiliki daya pikat luar biasa dengan hikayat yang bisa membuat gue merona sendiri. Sihir Bali tidak akan pernah cukup seperti waktu gue ke Belitung terdapat gejolak keindahan pertiwi yang sulit dilukiskan kata.

Dengan motor kesayangan pemilik guest house, gue dan Ibu kali ini menjelajahi daerah Uluwatu dimulai dari Wisata Garuda Wisnu Kencana, pas gue masuk gerbangnya wagilaseh mevvah beneran yaks. Nah kebetulan khusus untuk hari ini gue beli tiket GWK dari Traveloka karena dapet potongan diskon yang bisa buat budget makan siang, lumayan kan ditambah enggak perlu antri panjang.
Kita akan berjalan sebentar menuju pintu masuk GWK dan petualangan disini kita mulai dari Amphitheatre, yang akan memulai pementasan Barong Keris. Tidak lupa Ibu berfoto bersama mereka dong. Usai pementasan kami melanjutkan ke Garuda Cinema dimana disini kita bisa paham kenapa Dewa Wisnu bisa bersanding dengan Garuda, apa itu Tirta Agung. Ya istilahnya gue dibuat terharu lah mengenai kisah itu, bagaimana kasih sayang anak terhadap sang ibu begitu kentara lewat perjuangan anak. Bila kalian berkesempatan ke GWK cobalah memaknai lebih dalam kenapa hal ini menjadi begitu sakral bagi masyarakat Bali.





Puas berkeliling di GWK kami pun mencoba mencari makan siang, kebetulan Ibu udah rindu banget sama yang seger-seger akhirnya kami pun memilih Soto Ayam sebagai menu makan siang yang untungnya pas di lidah Ibu. Melanjutkan perjalanan kita akan mampir dulu di Pantai Labuan Sait yang sebenernya bagus banget kalau sepi tapi apa daya begitu masuk gue udah ngeliat aja bule bule berjejer yang ngebuat kepala gue puyeng. Ketika emak gue doyannya makanan halal gue adalah salah satu orang yang enggak kuat ngeliat orang-orang pada pake bikini pengennya nyebut aja, saru kalau kata orang Jawa etapi Ibu sih menikmati banget debur ombaknya sementara gue udah semaput haha..
Karena Ibu kesian ngeliat gue yang udah mulai semaput kita pun memutuskan dengan cepat menyudahi kunjungan ke pantai ini, ah sedih juga sih.




Lanjut kita keliling Pura Luar Uluwatu beserta dengan perform Tari Kecak & Fire Dance menjadi pilihan kita untuk menutup hari. Jam 16.00 gate untuk pembelian tiket Tari Kecak & Fire Dance dibuka dan kalian tahu itu para petarung laki-laki semua pada antri tidak beraturan, rebutan dan lainnya yang ngebuat gue sama Ibu agak mikir juga buat nerobos tapi untunglah ada orang baik yang menawarkan bantuan untuk membelikan tiket beserta dengan teman-temannya, well gue beneran merasa bersyukur disini karena ada aja yang mau bantuin dan akhirnya gue dan Ibu bisa nonton.
Tips gue adalah ketika pintu plataran akhirnya terbuka langsung pilih tempat yang segaris lurus dengan pintu mengarah ke laut dimana itu adalah keluar masuknya pemain juga pilihlah tempat duduk 3 atau 4 dari atas. Menurut gue sih itu udah pas banget, jangan lupa bawa kacamata hitam karena ini adalah salah satu spot terbaik untuk melihat sorotan senja pada tari kecak yang akan ditampilkan.
Sore terbaik di Bali begitu gue menyebutnya.

 
Perjalanan pulang cukup memakan waktu karena banyaknya orang yang berbondong-bondong keluar usai menonton perform tersebut. Nah biar lengkap gue pun mengajak Ibu makan gelato, karena Ibu cuman kenal es krim doang nih jadi gue ajakinlah dia ke Gaya Gelato lalu makan nasi campur Bali.

  
18 Sept 2018

Kalau liburan emang enggak ada rasa ya, ini adalah hari terakhir kami di Bali dan Ibu udah ultimatum untuk membeli oleh-oleh, dirasa Krisna memiliki perbedaan harga dengan Toko Erlangga kami pun memutuskan untuk ke Toko Erlangga tapi sebelumnya mampir dulu dong ke Joger yang khas banget nih dari Bali.
Ah, jangan lupa juga beli Pie Susu Enaak, inget a nya 3 haha.. karena menurut gue dibanding dengan semua merk, merk ini paling enak murah juga.
Jadi, bisa dikatakan hari terakhir ini emang harinya Ibu, dia belanja sepuasnya sembari checklist orang-orang yang akan diberikan oleh-oleh.
Lucunya ketika kita sudah check out dan sampai di Bandara ternyata KTP Ibu yang dijadikan jaminan guesthouse ketinggalan. Dari sinilah gue paham kenapa di awal gue salah pesen guesthouse ternyata semua itu karena KTP ini. langsung lari-larian dah tuh dari pesen gojek sampe balik lagi. mantullah pulangnya.

Dan akhirnya sampailah kita di penghujung cerita, Bali emang memiliki eksotika memikat mengenai pantainya. Tapi sekali ini gue dan Ibu sepakat mengulik keindahan Bali dari budayanya.

See You!

Ini dia nih Rincian Pengeluaran selama 5Hari 6Malam di Bali. Karena ini bawa Ibu jadi mungkin ada beberapa hal yang biasanya gue pakein budget backpacker berubah jadi loyal.


1 comment:

  1. Depo 20ribu bisa menang puluhan juta rupiah
    mampir di website ternama I O N Q Q.ME
    paling diminati di Indonesia, ::))
    di sini kami menyediakan 9 permainan dalam 1 aplikasi
    ~bandar poker
    ~bandar-Q
    ~domino99
    ~poker
    ~bandar66
    ~sakong
    ~aduQ
    ~capsa susun
    ~perang baccarat (new game)
    segera daftar dan bergabung bersama kami.Smile :d
    Whatshapp : +85515373217 :* (f)

    ReplyDelete